Breaking News:

Ngaji Gus Baha

Hukum Rokok Menurut Gus Baha', 'Untuk Sampeyan Halal Mbah'

KH Ahmad Bahauddin Nursalim atau lebih dikenal dengan Gus Baha' yang lahir di Sarang 15 Maret 1970 , Rembang, Jawa Tengah ini adalah salah satu ulama

Penulis: Yoni Iskandar | Editor: Yoni Iskandar
yoni Iskandar/Tribunjatim
Gus Baha' saat foto bareng dengan Keluarga Bsar Bani Shiddiq Jember 

Penulis : Yoni iskandar | Editor : Yoni Iskandar

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Ceramah dan kajian soal Islam yang disampaikan oleh Gus Baha' sekarang semakin banyak digandrungi banyak orang, Penulis sendiri sering mengikuti pengajian beliau, baik secara langsung maupun melalui live streaming maupun Youtube.

KH Ahmad Bahauddin Nursalim atau lebih dikenal dengan Gus Baha' yang lahir di Sarang 15 Maret 1970 , Rembang, Jawa Tengah ini adalah salah satu ulama Nahdlatul Ulama (NU) yang pengajiannya sering viral dan menjadi trending di Youtube .

Gus Baha’ memang salah seorang kiai yang nyentrik dan punya ciri khas dalam menyampaikan ajaran-ajaran agama. Kejernihan dan kedalamannya dalam memahami agama menjadikan Gus Baha’ mampu menyederhanakan persoalan agama yang rumit dengan logika-logika sederhana, yang tentu saja mudah dipahami masyarakat tanpa mengurangi inti ajaran agama tersebut.

Gus Baha punya kalimat khas dna mudha dipahami orang awam. Kiai satu ini sering kali menggoncang cara berpikir mainstrem masyarakat dalam memahami agama. Setiap kali membahas persoalan agama, utamanya hukum-hukum dalam peribadatan dan muamalat, tidak hanya menyodorkan barang jadi tapi juga proses dan logika terjadinya sebuah hukum.

Hal ini lantaran Gus Baha' mempunyai keilmuan yang komplit, mulai dari ilmu Alquran, Hadis, nahwu, shorf, balaghoh, mantiq dan khazanah bacaan kitab kuning yang amat luas.

Ibarat pertanian, Gus Baha’ mengajarkan jama’ah untuk memahami bagaimana cara menanam padi hingga memasakknya menjadi nasi yang siap santap.

Gus Baha Menolak Diberi Voucer Umrah Saat Mengaji di Jatim, Kiai Kok Diatur-atur

Lionel Messi Bakal Laporkan 5 Orang Yang Dicurigai Bocorkan Nilai Kontranya di Barcelona

KONDISI Rano Karno Si Doel, Kini Hidup Tanpa Empedu & Pasang 3 Ring di Jantung, Istri Jualan Nasi

Gus Baha selalu bisa menyesuaikan diri dengan forum dan orang-orang yang sedang dihadapi. Seperti saat pengajian Kitab Nashaihul Ibad karya Syekh Nawawi, Gus Baha’ bercerita saat ditanya Kiai Kampung perihal hukum rokok.

"Kata orang yang mengharamkan rokok, kalau mengganggap rokok itu air kencingnya setan, kencingnya kapan saja tidak tahu. Makanya kata yang menghahalalkan rokok, ada ada saja itu hadist maudhu'. Ada setan kok kencing segala," kata Gus baha disambut tawa para jamaah yang mengaji.

Menurut Gus Baha' para kiai-kiai itu sudah pada dirteporkan dengan hukum rokok.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved