Breaking News:

Naik Lagi, Harga Cabai di Kota Blitar Tembus Rp 90 Ribu Per Kilogram, Cuaca Jadi Pemicu

Harga cabai di Kota Blitar naik lagi, kini tembus Rp 90 ribu per kilogram, faktor cuaca jadi pemicu.

Penulis: Samsul Hadi | Editor: Dwi Prastika
TRIBUNJATIM.COM/SAMSUL HADI
Stok cabai rawit dan cabai merah di kios milik Lutfi di Pasar Templek, Kota Blitar, Jumat (19/2/2021). 

Reporter: Samsul Hadi | Editor: Dwi Prastika

TRIBUNJATIM.COM, BLITAR - Harga cabai rawit di pasar tradisional Kota Blitar kembali naik tajam, Jumat (19/2/2021). 

Kini harga cabai rawit di pasar tradisional Kota Blitar tembus Rp 90.000 per kilogram. 

Pedagang cabai di Pasar Templek, Kota Blitar, Sri mengatakan, harga cabai rawit naik tajam sekitar tiga hari ini. 

Tiap hari terjadi kenaikan harga cabai sekitar Rp 10.000 per kilogram. 

"Sebelumnya harganya Rp 60.000 per kilogram. Tiga hari ini terus naik sekarang mencapai Rp 90.000 per kilogram," kata Sri.

Menurut Sri, salah satu penyebab mahalnya harga cabai rawit dipicu masalah cuaca

Cuaca ekstrem membuat petani cabai banyak yang gagal panen sehingga stok cabai berkurang. 

Baca juga: Polisi Bagikan Sembako Sambil Kampanyekan Prokes ke Tukang Becak di Makam Bung Karno Kota Blitar

Baca juga: Pekerjaan Interior Berhenti Akibat Pandemi Covid-19, Pria di Blitar Raup Untung dari Limbah Kayu

"Musim hujan banyak tanaman cabai yang rontok dan porongen. Stok cabai berkurang akhirnya harga mahal," ujarnya.

Pedagang cabai lainnya, Lutfi mengatakan, selain cuaca, permintaan cabai rawit dari luar Jawa juga meningkat. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved