Breaking News:

Buron 2 Tahun, Direktur Abal-abal  Perum di Lamongan Ditangkap, Korban Alami Kerugian Rp 4,1 Miliar

Sat Reskrim Polres Lamongan Jawa Timur akhirnya berhasil menangkap direktur abal - abal PT Jagaraga Adhimukti, AB ( 41) setelah buron selama dua tahun

Penulis: Hanif Manshuri
Editor: Januar Adi Sagita
TribunJatim.com/ Hanif Manshuri
Pelaku penipuan berkedok bisnis perumahan di Lamongan 

Reporter: Hanif Manshuri | Editor: Januar AS

TRIBUNJATIM.COM, LAMONGAN - Sat Reskrim Polres Lamongan Jawa Timur akhirnya berhasil menangkap direktur abal - abal PT Jagaraga Adhimukti, AB ( 41) setelah buron selama dua tahun.

Tersangka adalah developer perumahan
Perum Valencia Residence jalan Mastrip Desa Made Lamongan ditetapkan sebagai DPO setelah sebanyak 16 orang korbannya yang rata - rata ASN melaporkan penipuan yang dilakukan tersangka AB sejak 2013 dengan kerugian yang dialami para korbannya mencapai Rp 4, 1 miliar. 

"Kita tangkap di Jawa Barat, dan menjadi DPO selama dua tahun, " kata Kapolres Lamongan, AKBP Miko Indrayana didampingi Kasat Reskrim, AKP David Manurung, Senin (22/2/2021).

Tersangka cukup meyakinkan para konsumennya. Ia menjabat dua  Direktur,  PT Jagaraga Adhimukti  dan CV Belva Turmukti  yang bergerak dalam perusahaan pembangunan rumah di Lamongan.

Baca juga: Soekarno Gagal Kabur Kala Soeharto Berkuasa, Ajudan Sebut karena 1 Hal hingga Pesan untuk Megawati

Selama menjalankan bisnis perumahan, AB berhasil membangun sebanyak 50 unit rumah dengan cara cash bertahap dan lunas pada 20 November 2014.

Dari 50 unit rumah, 16 diantaranya tidak bisa mendapatkan sertifikat. Dan ternyata oleh tersangka, sertifikat itu diagunkan oleh tersangka tanpa sepengatahuan para korbannya.

Upaya para korbannya menanyakan kepada tersangka tidak membuahkan hasil, dan tersangka banyak alibi.

Akhirnya borok AB terungkap, setelah pihak sebuah bank dari Gresik pada 27 April 2017 mendatangi  korban, dan menunjukkan surat penebusan agunan dari sertifikat milik korban yang dijadikan agunan di bank tersebut.

Merasa tidak pernah mengagunkan sertifikat ke bank, dan merasa ditipu developer, korban melaporkan kejadian yang dialaminya ke polisi.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved