Breaking News:

Kanwil DJBC Jawa Timur II Musnahkan Barang Ilegal Hasil Penindakan Senilai Rp 2,2 Miliar

Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Jawa Timur II, memusnahkan barang milik negara hasil penindakan di bidang cukai selama 2020.

ISTIMEWA/TRIBUNJATIM.COM
Petugas KPPBC Tipe Madya Pabean C Madiun memusnahkan barang ilegal, Jumat (26/2/2020). 

Reporter: Rahadian Bagus | Editor: Dwi Prastika

TRIBUNJATIM.COM, MADIUN - Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Jawa Timur II, memusnahkan barang milik negara hasil penindakan di bidang cukai selama 2020.

Kegiatan tersebut berlangsung di halaman Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) Tipe Madya Pabean C Madiun, Jumat (26/2/2020).

Prosesi pemusnahan barang-barang ilegal itu dipimpin Kepala Kantor Wilayah DJBC Jawa Timur II, Oentarto Wibowo.

Kegiatan serupa juga digelar serentak di Kantor Pelayanan Bea Cukai lainnya di wilayah DJBC Jatim II, yakni, KPPBC Banyuwangi, Jember, Probolinggo, Malang, Blitar, dan Kediri, ditayangkan secara virtual.

Oentarto Wibowo menuturkan, total ada 2.973.010 batang rokok ilegal dan 4.335 gram tembakau iris ilegal yang dimusnahkan hari itu.

Jumlah tersebut sesuai dengan jumlah yang telah mendapatkan persetujuan pemusnahan dari KPKNL. 

Selain itu, juga dimusnahkan barang milik negara lainnya hasil penindakan, berupa 631 liter MMEA dan 1.458 paket barang kiriman pos ilegal.

‘’Total nilai barang yang dimusnahkan pada hari ini sebesar Rp 2,2 miliar. Dengan kerugian negara mencapai Rp 1,5 miliar,’’ kata Oentarto Wibowo.

Baca juga: Tergoda Bisnis Batu Bara di Kalimantan, Petani Madiun Gadaikan 3 Mobil Temannya Buat Tambah Modal

Baca juga: Polres Tulungagung Pasang Papan Larangan Penambangan Pasir di Sungai Brantas, Ancam Beri Tindakan

Meski dalam masa pandemi Covid-19 (virus Corona), peredaran barang ilegal di masyarakat masih cukup meresahkan.

Halaman
12
Penulis: Rahadian Bagus
Editor: Dwi Prastika
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved