Breaking News:

Virus Corona di Jawa Timur

Gelombang PHK Jatim Selama Pandemi Covid-19 Tembus 7.246 Orang, Disnaker: Harus Diantisipasi Bersama

Kepala Disnakertrans Jatim Himawan Estu Bagijo beber gelombang PHK akibat pandemi Covid-19. Data terakhir 7.246 tenaga kerja kena PHK.

TRIBUNJATIM.COM/SOFYAN ARIF CANDRA SAKTI
Kadisnakertrans Jawa Timur, Himawan Estu Bagijo. 

Reporter: Fatimatuz Zahroh | Editor: Heftys Suud

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Kepala Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi Provinsi Jawa Timur (Jatim) Himawan Estu Bagijo menyebut, pemerintah Provinsi Jatim terus mendata tenaga kerja yang terdampak pandemi virus Corona ( Covid-19 ).

Dari data terakhir yang dihimpun oleh Disnakertrans Jatim, setidaknya ada 7.246 tenaga kerja yang terdampak pandemi Covid-19. Mereka adalah yang terkena PKH dan diputus kontrak kerjanya.

Himawan mengatakan bahwa adanya PHK yang begitu masif selama pandemi Covid-19 harus diantisipasi bersama.

Ia mengharap ada partisipasi aktif dari Disnaker Kabupaten Kota untuk turut menanggulangi adanya gelombang PHK akibat pandemi Covid-19.

Baca juga: Bacok Tetangganya yang 6 Tahun Jadi Selingkuhan Istri, Pria Kencong Terancam Hukuman Seumur Hidup

Baca juga: Perselingkuhan Rizky Billar Terbongkar Sudah, Lesty Kejora Sebut Munafik, Rekan Billar Takut: Next

"Karena sejauh ini laporan yang masuk, hampir semua lewatnya ke Provinsi. Padahal mereka kalau lapor ke kabupaten kota kan lebih dekat. Namun tidak masalah, yang penting ada tindak lanjut ke kabupaten kota agar yang terkena PHK bisa kembali mendapatkan tempat bekerja," kata Himawan, Selasa (9/3/2021).

Lebih lanjut Himawan menegaskan bahwa banyaknya gelombang PHK ini juga disebabkan dari banyaknya toko atau industri yang berhenti beroperasi atau tutup karena terdampak pandemi Covid-19. Padahal karyawannya berjumlah ratusan atau ribuan. 

Hal tersebut tersebut juga tentunya disayangkan oleh Disnakertrans Jatim, sebab tutupnya satu perusahaan ataupun industri bahkan sekelas rumahan karena terdampak pandemi berdampak besar pada pemutusan hubungan kerja karyawan sehingga meningkatkan pengangguran di Jawa Timur

"Dari data yang kita himpun sebanyak 7.246 jam tenaga kerja yang terkena PHK itu berasal dari 341 perusahaan. Semua itu yang melapor ke kita ya tapi kalau yang tidak melapor bisa jadi lebih banyak jumlahnya," tandas Himawan.

Halaman
12
Penulis: Fatimatuz Zahroh
Editor: Hefty Suud
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved