Breaking News:

Berita Jember

Oknum Dosen PTN di Jember Cabuli Keponakannya, Modus Terapi Kanker Payudara, Korban: Tolong, Ma!

Anak 16 tahun jadi korban pelecehan seksual oknum dosen PTN Jember. Modus terapi kanker payudara. Sang ibu melapor ke Polres Jember.

Tribunnews.com
Ilustrasi - Pencabulan anak 16 tahun oleh oknum dosen di Jember. 

Reporter: Sri Wahyunik | Editor: Heftys Suud

TRIBUNJATIM.COM, JEMBER - Seorang oknum dosen Perguruan Tinggi Negeri (PTN) di Kabupaten Jember mencabuli keponakan.

Korban melalui sang ibu melaporkan peristiwa itu ke Polres Jember.

Pelaporan dibuat oleh sang ibu, karena korban pencabulan sebut saja namanya Nada, masih berusia 16 tahun, atau usia anak.

Baca juga: Bukti Foto Desiree Tarigan Benar Selingkuh, Berulang Kali Bergaul, Hotma Tegas: Faktanya Orang itu

Baca juga: Bangun dari Pingsan, Suami Histeris Lihat Istri Dikafani, Meninggal saat Akad Nikah, Tak Ada Tanda

Kepada sejumlah wartawan, termasuk awak TribunJatim.com, sang ibu menuturkan, dirinya mengetahui pelecehan seksual menimpa anaknya berdasarkan unggahan sang anak di Insta Story.

Pada unggahan tersebut, si anak menuliskan judul 'stop pelecehan seksual!', sambil menulis rangkaian tulisan berbunyi ajakan kepada korban kekerasan seksual untuk tidak diam dan jangan takut.

"Walau jauh, saya kan selalu memantau Medsos anak saya. Ketika dia menggugah itu, saya pun langsung bertanya kepada anak saya 'itu maksudnya apa, Kak'," cerita sang ibu pda awak media, Rabu (7/4/2021).

Nada memang berada di Jember, karena bersekolah di Jember. Dia tinggal bersama om dan tantenya di Kecamatan Sumbersari.

Si tante merupakan tanten kandung Nada, dari sang ayah. Sang paman, sehari-hari menjadi pengajar di sebuah PTN di Jember.

Halaman
123
Penulis: Sri Wahyunik
Editor: Hefty Suud
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved