Berita Kota Batu

Curhat Pilu Pedagang di Pasar Sayur Kota Batu: di Rumah Tak Ada Kegiatan, ke Pasar Sepi Pembeli

Secara bertahap, para pedagang di lingkungan Pasar Besar Batu telah menempati lokasi relokasi, setelah sebelumnya para pedagang pasar pagi, kini para

Penulis: Benni Indo | Editor: Ndaru Wijayanto
SURYA/BENNI INDO
Wiyono berjualan di kios Pasar Sayur setelah direlokasi. Pedagang berharap, pembangunan pasar disertai dengan ramainya pembeli yang datang. 

Laporan Wartawan Tribun Jatim Network, Benni Indo

TRIBUNJATIM.COM, BATU - Secara bertahap, para pedagang di lingkungan Pasar Besar Batu telah menempati lokasi relokasi, setelah sebelumnya para pedagang pasar pagi, kini para pedagang pasar buah menempati lokasi di Pasar Sayur.

Ada sebanyak 52 pedagang pasar buah yang menempati tempat relokasi di Pasar Sayur

Pemerintah Kota Batu sebaiknya tidak berfokus pada aspek pembangunan semata, namun juga memikirkan agar pasar ramai oleh pembeli.

Wiyono, pedagang buah apel berharap, pembangunan pasar nanti tidak sebatas membangun fisiknya saja. 

"Di pasar lama sudah mulai sepi. Saya senang bisa pindah ke pasar sayur. Kebutuhan kami memang tidak sekadar tempat berjualan, namun ramainya pasar juga penting," ujarnya.

Baca juga: Ada Silang Pendapat Soal Kondisi Hutan Antara Bupati Malang dengan Aktivis Lingkungan

Wiyono menjual apel yang berasal dari Kabupaten Pasuruan, Nongkojajar. Ia mengambil pasokan dari Kabupaten Pasuruan karena pasokannya melimpah. Sedangkan pasokan buah apel di Kota Batu sedikit sehingga tidak menjadi pilihan utamanya.

"Ada apel dari Batu, tapi sedikit. Ya karena produksinya lebih sedikit dibanding dari Nongkojajar," paparnya.

Baca juga: Perum Jasa Tirta I: Kawasan Glagah Wangi Kota Batu Menyimpan Potensi Bencana Banjir Bandang

Padahal, Kota Batu identik dengan buah apel. Kenyataannya, ikon kota itu produksinya tidak melimpah.

Pemkot Batu juga perlu berkaca pada Pasar Wisata Sidomulyo. Meski telah dibangun cantik, nyatanya pasar tersebut tidak dapat beroperasi dengan baik. Pasar tidak buka setiap hari karena kurangnya pembeli.

Pun Pasar Sayur. Seorang pedagang yang tak ingin disebutkan namanya mengatakan, setelah Pasar Sayur dibangun, tidak ada intervensi program oleh Pemkot Batu untuk meramaikan pasar. Penjual hanya menunggu pembeli datang. Kondisi itu dinilai tidak efektif.

"Kadang ibu saya cerita sambil nangis karena pasar sepi. Ya, kalau di rumah tidak ada kegiatan. Ke pasar pun sepi pembeli," ungkapnya.

Anggota DPRD Batu yang juga Ketua Paguyuban Pedagang Pasar Buah, M Ilyas meyakini pembeli di Pasar Sayur akan banyak karena masuknya pedagang buah. Namun Ilyas tidak secara spesifik menjelaskan rencana program untuk meramaikan pasar. 

"Selama di tempat relokasi ini membuat kebutuhan semakin lengkap, masyarakat bisa berbelanja sayur juga bisa memborong apel di satu tempat," ujarnya.

Menurutnya, relokasi ke pasar sayur sangat menguntungkan karena kondisi pasar buah sudah memprihatinkan, karena itu pedagang mendukung rencana Pemkot Batu membangun Pasar Besar Kota Batu. Karena buruknya kondisi bangunan pasar yang rusak, dari 300 pedagang buah tinggal 52 pedagang yang aktif berjualan.

"Menempati tempat relokasi ini awalnya kita mengajukan 50 pedagang, ternyata ada 2 pedagang yang belum tercover, akhirnya total 52 pedagang pasar buah yang menempati tempat relokasi dengan gratis," ujar Ilyas.

Sementara itu, Wali Kota Batu, Dewanti Rumpoko mengatakan relokasi ini terlaksana berkat hubungan baik antara pedagang pasar sayur dan pasar buah. Sehingga ada kios-kios yang bisa dipinjamkan untuk pedagang pasar buah.

Dewanti mengatakan, sama seperti pedagang pasar pagi yang lebih dahulu direlokasi, pedagang pasar buah tidak dibebankan membayar fasilitas listrik atau air. Pedagang juga tidak perlu membayar kios yang ditempati.

“Listrik dan air tidak usah bayar. Saya menyadari di tempat relokasi pendapatan tidak seperti sebelumnya,” papar Dewanti. (Benni Indo)

Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved