TribunJatim/

Demo Tolak Garam Impor Ricuh, Ketua PMII Tumbang dan Dilarikan ke Rumah Sakit

Ketua PMII ini harus menjadi korban saat memimpin demo menolak impor garam jutaan ton.

Demo Tolak Garam Impor Ricuh, Ketua PMII Tumbang dan Dilarikan ke Rumah Sakit
SURYA/MUCHSIN RASJID
Ketua PMII Cabang Pamekasan, Mohammad Fadli, muntah-muntah dan pingsan, setelah terlibat bentrokan dengan aparat kepolisian, saat demo ke kantor DPRD Pamekasan, Jumat (9/11/2018). 

TRIBUNJATIM.COM, PAMEKASAN – Unjuk rasa mahasiswa yang tergabung dalam Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Cabang Pamekasan bersama puluhan petani garam, menolak garam impor 3,7 juta ton, di halaman DPRD Pamekasan, berlangsung ricuh, Jumat (9/2/2018).

Dalam unjuk rasa yang berlangsung dua jam itu, Ketua PMII Cabang Pamekasan Mohammad Fadli ambruk, kemudian muntah-muntah lalu pingsan, setelah bentrok dengan aparat.

Sehingga Fadli terpaksa digotong petugas medis dibawa ke mobil ambulan yang sudah dipersiapkan dan dibawa ke RSUD dr Slamet Martodirjo, Pamekasan.

Kericuhan ini dipicu aksi pengunjuk rasa yang ditemui Ketua Komisi IV DPRD Pamekasan, Apik dan anggotanya itu, lantaran keinginan mereka agar dewan mendatangkan Dinas Perikanan dan Kelautan (DPK), Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag), Dinas Penanaman Modal Pelayanan dan Perizinan Satu Pintu, tidak dipenuhi dengan alasan bukan agendanya.

Seminggu Dipenjara, Siswa yang Aniaya Guru Hingga Tewas Sempat Linglung, Begini Kondisi Terbarunya

Akibatnya, mereka yang berunjuk rasa dengan membawa dua arco berisi garam rakyat diambil dan ditaburkankan kea rah aparat kepolisian dan anggota dewan yang berdiri di depan pintu  belingsatan.

Apalagi di antara mereka berusaha menerobos pagar betis aparat kepolisian.

Dalam hitungan menit, kericuhan antara pengunjuk rasa dengan aparat kepolisian tidak terhindarkan.

Sebagian petugas yang tersulut emosi lantaran matanya perih ditaburi garam berusaha mengejar pengunjuk rasa, yang diduga menjadi penyebabnya lalu dibawa masuk.

Kala itu, pengunjuk rasa yang membawa miniatur keranda dan sejumlah poster, mundur dan kocar-kacir lantaran dikejar aparat.

Halaman
12
Penulis: Muchsin Rasjid
Editor: Mujib Anwar
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help