Pemprov Jatim Siap Dukung Jember Fashion Carnaval (JFC) dan WACI

Pemerintah Provinsi Jawa Timur menyatakan akan ikut terlibat dalam penyelenggaraan pergelaran internasional Jember Fashion Carnaval (JFC) tahun depan

Pemprov Jatim Siap Dukung Jember Fashion Carnaval (JFC) dan WACI
sri wahyunik/surya
Kontingen dari Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat di Wonderful Artchipelago Carnival Indonesia (WACI) 2019 

TRIBUNJATIM.COM, JEMBER - Pemerintah Provinsi Jawa Timur menyatakan akan ikut terlibat dalam penyelenggaraan pergelaran internasional Jember Fashion Carnaval (JFC) tahun depan.

Hal ini disampaikan oleh Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Timur Sinarto saat pembukaan Wonderful Artchipelago Carnival Indonesia (WACI), Sabtu (3/8/2019).

“Kenapa saya menyampaikan ini karena inilah pesan dari gubernur. Beliau (Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa) berpesan apa yang bisa dilakukan oleh Pemprov untuk mendukung penyelenggaran JFC agar semakin hebat," ujar Sinarto saat berpidato di pembukaan WACI di Jl Sudarman, Jember kepada Tribunjatim.com.

Sinarto juga menyampaikan terima kasih kepada almarhum Dynand Fariz (Presiden dan Founder JFC) yang mampu meningkatkan derajat kepariwisataan Provinsi Jawa Timur ke taraf Internasional melalui JFC.

Apresiasi juga disampaikan Sinarto atas pagelaran WACI. WACI merupakan karnaval etalase budaya kreatif yang digelar oleh Asosiasi Karnaval Indonesia (Akari), dan dihelat dalam rangkaian JFC. WACI dan JFC, lanjut Sinarto, menjadi wadah kreatifitas para kreator dan seniman dari kalangan anak muda.

“Banyak yang sudah dilakukan Kabupaten Jember untuk Jawa Timur dan Indonesia agar wisatawan semakin meningkat, dan semoga dengan adanya produk JFC dan WACI ini, rejeki makin mengalir bagi warga Jember.

Hari ini, Cinta Laura dan Frederika Alexis Cull Ramaikan Jember Fashion Carnaval

JFC Jadi Karnaval Inklusi Karena Libatkan Mantan Pasien Bibir Sumbing

Kecelakaan Beruntun di Tol Sidoarjo-Kejapanan, 5 Mobil Ringsek, Diduga Pengemudi Tak Jaga Jarak Aman

Hotel mendapatkan tamu, lebih banyak orang makan di restoran dan rumah makan. Akhirnya pendapatan bruto daerah Jember semakin meningkat,” harapnya kepada Tribunjatim.com..

Sementara itu, Sekjen Akari David Susilo mengungkapkan rasa bangganya atas gelaran WACI dan JFC tahun ini.

“Bergetar hati rasanya melihat JFC dapat melanjutkan perjuangan maestro karnaval Indonesia Dynand Fariz, dan tema WACI ini adalah salah satu mahakarya yang dihasilkannya,” tutur David kepada Tribunjatim.com.

David mejelaskan, WACI diikuti delapan kontingen. Kedelapan kontingan itu berasal dari DKI Jakarta, DI Yogyakarta, Kabupaten Jepara, Kabupaten Nganjuk, Kabupaten Malang, Kota Solo, Kabupaten Lombok Tengah - Nusa Tenggara Barat, dan Kabupaten Jember sebagai tuan rumah.

Kontingen dari DKI Jakarta merupakan perwakilan dari Pemprov DKI Jakarta. Sedangkan kontingen Di Yogyakarta diwakili oleh instansi yakni Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (P4TK) Matematika Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang berkantor di Yogyakarta.

Sedangkan Kabupaten Jepara diwakili oleh Luna Art Carnival dan Pemda setempat. Dari Nganjuk diwakili oleh Nganjuk Bayu Carnival.

Kemudian dari Kabupaten Malang diwakili oleh dua komunitas karnaval dari Kecamatan Gondanglegi. Sementara dari Solo hadir Solo Batik Carnaval. Dan Tastura Fashion Carnival dari Kabupaten Lombok Tengah hadir mewakili kontingen NTB.

Dari tuan rumah Jember diwakili oleh Paguyuban Gus - Ning Jember yang menyuguhkan branding Jember 4C (Coffee, Chocolatte, Cigarette, dan Culture) melalu kostum mereka. Juga penampilan pelajar SMAN 2 Jember dalam tarian Gebyar WACI. (Sri Wahyunik/Tribunjatim.com)

Penulis: Sri Wahyunik
Editor: Yoni Iskandar
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved