Ibu Kota Pindah, Sherly Annavita Soroti Utang Jokowi Rp 275 T, Tsamara: Tak Ada Satupun Opsi Utang

"Jangan dianggap besok kita packing angkat koper pindah ke Kalimantan," ucap Tsamara Amany dengan tegas.

Ibu Kota Pindah, Sherly Annavita Soroti Utang Jokowi Rp 275 T, Tsamara: Tak Ada Satupun Opsi Utang
Tangkapan layar Youtube Indonesia Lawyers Club
Sherly Annavita dan Tsamara Amany 

TRIBUNJATIM.COMSherly Annavita seorang wanita yang dikenal sebagai Millenial Influencer memberikan argumentasinya soal anggaran dan pengeluaran untuk pemindahan ibu kota negara ke Kalimantan.

"Kondisi keuangan negara kita tidak sedang baik-baik saja. Kita tahu tahun 2019 ini diperkirakan utang Indonesia mencapai 275 Triliun. Itu baru utang bunganya saja belum pokoknya. Dan ini dua kali lipat bunganya dibandingkan tahun Pak Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Akhir zaman Pak SBY. Itu artinya dalam 5 tahun ini Pak Jokowi berutang sangat banyak. Kalau kita kalkulasikan ini mendekati 1 hari 1 Triliun. Jika ini terus bertambah dan bertambah," papar Sherly Annavita.

Sherly Annavita mengungkapkan sebuah perumpamaan jika 1 Triliun yang dikeluarkan bangsa Indonesia untuk membayar utang dialokasikan kepada pendidikan, kesehatan serta kesejahteraan honorer di Indonesia maka itu akan lebih menguntungkan masyarakat Indonesia.

Rencana Lenis Kogoya Ajak Jokowi ke Papua Setelah Kerusuhan: Sakit Hati Cukup Satu Hari

Soal Pemindahan Ibu Kota, Ridwan Saidi: Pindah Aja Buruan Kalau Bisa Besok Beduk Subuh Udah Pindah!

Jokowi Sebut 3 Wilayah Ini Cocok Sebagai Calon Ibu Kota Baru, Lokasi Manakah Pilihan Presiden?

"Bayangkan teman-teman 1 hari bangsa Indonesia membayar bunga hutang 1 Triliun akan sangat bermanfaat jika dialokasikan untuk kesehatan, pendidikan, kepastian kesejahteraan honorer yang mana fasilitasnya jauh lebih diuntungkan masyarakat atas kebijakan-kebijakan tersebut," lanjutnya.

Menanggapi pendapat Sherly Anavita soal anggaran pemindahan ibu kota yang berindikasi akan menambah utang negara, Politisi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Tsamara Amany menjelaskan dalam skema pembiayaan yang disampaikan Badan Penyelenggara dan Pembangunan Nasional (Bappenas), tidak ada satu pun opsi untuk melakukan utang.

Menurutnya, dalam skema pembiayaan yang disampaikan Badan Penyelenggara dan Pembangunan Nasional (Bappenas), tidak ada satu pun opsi untuk melakukan utang.

Tak hanya itu, Politisi Partai Serikat Indonesia (PSI) Tsamara Amany menjelaskan jika pemindahan ibu kota ke Pulau Kalimantan memerlukan waktu yang cukup lama.

Tsamara Amany meminta masyarakat untuk memahami bahwa dalam pemindahan ibu kota butuh rencana dan proses yang matang.

Di mata Tsamara Amany pemindahan ibu kota perlu persiapan dengan melakukan pembangunan sarana dan prasarana.

Tanggapan itu disampaikan oleh Tsama Amany dalam tayangan Indonesia Lawyers Club (ILC), Selasa (20/8/2019).

Halaman
1234
Penulis: Elma Gloria Stevani
Editor: Januar AS
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved