Antisipasi Virus Corona di Jawa Timur

Manfaatkan Liburan, Siswa SMP Kota Batu Buat Pemencet Otomatis Hand Sanitizer untuk Perangi Corona

Siswa SMP di Kota Batu, M Salim Ramadhan buat alat pemencet otomatis hand sanitizer untuk perangi virus Corona. Maanfaatkan waktu libur.

TRIBUNJATIM.COM/DOKUMENTASI PRIBADI EKO
M Salim Ramadhan (15) bersama ayahnya Eko Teguh Triwisuda menunjukkan alat pemencet hand sanitizer otomatis yang ia buat sendiri. 

TRIBUNJATIM.COM, BATU – Seorang pelajar dari SMP Muhammadiyah 8 Batu bernama M Salim Ramadhan (15) membuat alat pemencet otomatis hand sanitizer.

Alat tersebut bekerja melalui sensor jarak ultrasonik. Sensor ini mendeteksi benda di jarak 10 cm kemudian ditransmisikan ke bagian belakang untuk menyalakan motor servo.

Salim, saat diwawancarai awak TribunJatim.com mengatakan, butuh waktu sehari saja untuk membuat alat tersebut.

Pinkan Mambo Dulu Terkenal Jadi Penyanyi, Kini Tukang Cuci Baju & Urus 7 Anak: Daripada Aku Nganggur

Perubahan Drastis Bule Cantik Setelah Nikahi Pria Muntilan di 2018, Foto Barunya Manglingi: Thanks

“Saya buatnya tanggal 16 Maret 2020. Seharian saja selesai,” kata Salim, Rabu (18/3/2020).

Diceritakan Salim, alat itu diciptakan sebagai upaya mengurangi potensi penularan bakteri maupun virus.

Katanya, alat pembersih tangan atau hand sanitizer di tempat-tempat umum banyak yang bekerja secara manual. Artinya, harus menyentuh lalu menekan tombol pencet.

Kisah Pasien ODP Negatif Virus Corona di RS Unair Surabaya, Demam 40 Derajat, Pernah Pergi ke Depok

Tingkatkan Kualitas Tembakan, Winger Persebaya Manfaatkan Waktu Libur untuk Kuatkan Otot Paha

Padahal, ketika menyentuh tombol pencet, bisa berpotensi menempelkan virus di tombol tersebut. Dengan alat ini, orang tidak perlu lagi menyentuh tombol pencet. Alat secara otomatis akan memencetkan tombol ketika sensor mendeteksi tekstur jari.

“Alat ini untuk membantu mencegah penularan. Alat ini memang dibuat untuk hand sanitizer tanpa menyentuh. Kalau di tempat umum, kuman-kuman bisa saja menempel. Kalau orang tidak membersihkan dengan benar, kan berpotensi tertular,” kata Salim.

Dengan biaya Rp 250 ribu, Salim dibantu ayahnya Eko Teguh Triwisuda menyelesaikan pembuatan alat itu dalam sehari. Ia berharap, alat tersebut dapat membantu upaya pencegahan penularan virus atau bakteri.

Instansi Bandara Juanda Berkolaborasi Cegah Masuknya Corona, Konsisten Lakukan Pengawasan dan Pantau

Apalagi saat ini masyarakat tengah gencar melawan dan memutus rantai virus Corona atau Covid-19.

Halaman
12
Penulis: Benni Indo
Editor: Hefty Suud
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved