Virus Corona di Tulungagung

Cerita Perajin Thethek Molek Penolak Pagebluk, Ketika Wabah Corona Justru Jadi Berkah, Banjir Order

Inilah cerita perajin thethek molek penolak pagebluk ketika wabah Corona justru jadi berkah.

SURYA/DAVID YOHANES
Sutrisno (48) menjemur bangkok kelapa atau thethek molek yang seusai dilukis. 

Bukan hanya wajah buto atau raksasa, ada pula lukisan karakter kartun seperti Doraemon.

Vemas Fahriyansah (17) tengah melukis karakter menyeramkan di bangkok kelapa atau thethek molek.
Vemas Fahriyansah (17) tengah melukis karakter menyeramkan di bangkok kelapa atau thethek molek. (SURYA/DAVID YOHANES)

Namun karena dipakai untuk tolap pagebluk, karakter asal Jepang ini dimodifikasi dengan gigi taring yang membuatnya lebih menakutkan.

“Sekarang kami sedang mengerjakan satu pikap bongkok pesanan yang ke-2. Jadi yang satu pikap kemarin sudah habis terjual semua,” ujarnya.

Satu thethek molek dijual seharga Rp 15.000 hingga Rp 30.000, sesuai ukuran dan kerumitan lukisan.

UPDATE CORONA di Nganjuk Senin 6 April, Positif Covid-19 Jadi 5 Orang, 11.379 Warga Berstatus ODR

Jika dikurangi biaya produksi, dari satu thethek molek yang terjual Sutrisno mendapat keuntungan Rp 5000.

Sekarang ada tujuh pemuda sekitar yang ikut mengerjakan pesanan.

Rata-rata mereka adalah warga yang terpengaruh dengan merebaknya virus Corona.

VIRAL VIDEO Aksi Nyeleneh Warga saat Lockdown Corona, Nekat Nyamar Jadi Tanaman Demi Keluar Rumah

Seperti halnya Sutrisno yang kesehariannya bekerja mengoperasikan mesin pemecah batu miliknya.

Selama pandemi virus Corona, pendapatan Sutrisno berkurang karena jumlah order mengalami penyusutan drastis.

“Selama ada pesanan kami akan terus membuat thethek molek. Dari pada tidak ada kegiatan selama Corona,” tandasnya.

Halaman
1234
Penulis: David Yohanes
Editor: Arie Noer Rachmawati
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved