Breaking News:

Vaksinasi di Kota Batu Dijadwalkan Februari 2021, Nakes Jadi Prioritas Utama

Vaksinasi di Kota Batu direncanakan berlangsung pada Februari 2020. Tenaga Kesehatan (Nakes) menjadi prioritas utama yang mendapatkan vaksin.

Penulis: Benni Indo
Editor: Pipin Tri Anjani
SURYA/BENNI INDO
Seorang tenaga kesehatan di RS Baptis berjalan menuju meja 1 atau pendaftaraan vaksinasi selama simulasi yang berlangsung pada Rabu (13/1/2021). 

TRIBUNJATIM.COM, BATU – Vaksinasi di Kota Batu direncanakan berlangsung pada Februari 2020. Tenaga Kesehatan (Nakes) menjadi prioritas utama yang mendapatkan vaksin Covid-19.

Di Kota Batu sendiri ada 2023 nakes yang telah didata oleh Dinas Kesehatan (Dinkes) untuk divaksin. Dari jumlah tersebut, alokasi vaksin untuk Kota Batu hanya 1680.

Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Komisariat Kota Batu, dr Susan Indahwati mengatakan bahwa vaksinasi dilakukan dua kali. Artinya alokasi sejumlah 1680 itu hanya dapat digunakan oleh 840 nakes saja. Ia mengatakan bahwa vaksinasi tidak cukup sekali.

"Vaksinasi ini kan kita menyuntikan virus lemah dalam tubuh agar muncul antibodi dalam tubuh untuk menangani virus itu," jelas dr Susan.

Baca juga: Pemkot Batu Laksanakan Simulasi Vaksinasi di RS Baptis, Dipantau Langsung oleh Dinas Kesehatan

Baca juga: Pernah Ikat Badan ke Jenazah, Kisah Penyelam yang Kini Evakuasi Korban Sriwijaya Air: Khawatir

Perempuan yang juga menjabat sebagai Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinkes Kota Batu. Itu menerangkan, dari jumlah tersebut, dapat dikatakan bahwa tenaga kesehatan yang mendapat vaksin mencapai angka 41 persen.

Sehingga ada 1.183 nakes yang belum divaksin pada tahap pertama. Susan mengatakan belum mengetahui kapan nakes yang tersisa divaksin.

Pasalnya yang menentukan siapa yang divaksin adalah Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN). Dinkes Kota Batu hanya menyerahkan data Nakes yang ada di Kota Batu.

"Nanti nakes yang layak untuk di vaksin akan mendapat sms dari KPCPEN. Sedangkan yang tidak dapat sms ya belum bisa divaksin,” jelasnya.

Susan mengajak agar para Nakes tidak ragu menerima vaksin. Vaksin untuk kebaikan para Nakes yang setiap hari bertemu dengan pasien.

"Kami dari IDI, sangat menghimbau agar nakes tidak ragu divaksin. Ini sudah ada di kode etik kedokteran, jadi bagi yang menolak akan ditinjau kembali,” ujarnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved