Meriahnya Warga Jember Lihat Festival Egrang, Ada Flashmob Tarian Pandhalungan Hingga Pawai Egrang

Meriahnya Warga Jember Lihat Festival Egrang, Ada Flashmob Tarian Pandhalungan Hingga Pawai Egrang.

Meriahnya Warga Jember Lihat Festival Egrang, Ada Flashmob Tarian Pandhalungan Hingga Pawai Egrang
SURYA/SRI WAHYUNIK
Pawai egrang di Festival Egrang 10 

Meriahnya Warga Jember Lihat Festival Egrang, Ada Flashmob Tarian Pandhalungan Hingga Pawai Egrang

TRIBUNJEMBER.COM, LEDOKOMBO - Festival Egrang kembali digekar di Tanoker, Ledokombo, Jember. Tahun ini Festival Egrang memasuki tahun ke-10.

Puncak Featival Egrang 10 digelar, Sabtu (21/9/2019) di Kecamatan Ledokombo. Rangkaian Festival Egrang 10 sudah dimulai sejak 18 September lalu.

Bupati Jember Faida menghadiri puncak Festival Egrang 10, Sabtu (21/9/2019).

Aktivis di Jember Desak RUU PKS Disahkan, RUU Ini Sangat Islami Karena Melindungi Perempuan

Pemkab Jember Gelar Yatim Bersholawat, Bupati Faida: Ini Termasuk Perwujudan dari 22 Janji Kerja

UPDATE Tuban Diguncang Gempa Bumi, Wilayah Jember Terdampak, BMKG Ungkap Soal Potensi Tsunami

"Festival Egrang merupakan kegiatan berkebudayaan yang bertumbuh dari masyarakat. Saya melihat Festival Egrang ini bukan hanya festival budaya biasa, tetapi budaya sebagai sarana untuk mengomunikasikan perdamaian di dunia, karena festival ini juga sudah mendunia," kata Bupati Faida.

Seperti tahun sebelumnya, pelaksanaan Festival Egrang berjalan secara meriah. Warga memadati arena Festival Egrang.

Selain warga sekitar, tamu dari luar Jember dan mancanegara juga melihat festival tahunan itu.

Festival Egrang 10 juga menjadi sarana komunikasi forum anak Jember dengan forum anak di luar Jember melalui Jambore Anak. Anak-anak dari Malang, Jawa Barat, Tangerang, Tulungagung, dan Probolinggo berbahagia bersama di momen ini.

“Partisipasinya luar biasa, komunitas anak dari luar Jember meningkat. Kegiatan ini memberikan kesempatan kepada anak-anak, tidak hanya anak-anak di kota tetapi juga di pelosok," tegasnya.

Menurutnya kebahagiaan anak-anak yang terlibat dalam festival menjadi tolok ukur tersendiri untuk menilai keberhasilan pelaksanaannya. Anak-anak yang berpartisipasi menunjukkan karyanya. Seperti lukisan yang menunjukan pesan dan harapan mereka.

Halaman
12
Penulis: Sri Wahyunik
Editor: Sudarma Adi
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved