Operasi Amputasi Korban Bullying Tuntas

Wali Kota Sutiaji dan Kapolres Jenguk Korban Bullying Siswa SMPN 16 Malang di Rumah Sakit Lavalette

Wali Kota Malang, Sutiaji bersama dengan Kapolresta Malang Kota menjenguk korban perundungan berinisial MS (13) di Rumah Sakit Lavalette.

Wali Kota Sutiaji dan Kapolres Jenguk Korban Bullying Siswa SMPN 16 Malang di Rumah Sakit Lavalette
TRIBUNJATIM.COM/KUKUH KURNIAWAN
Walikota Malang, Sutiaji dan Kapolres Malang Kota, Kombes Pol Leonardus Simarmata setelah menjenguk korban perundungan MS yang dirawat di RS. Lavalette. 

Laporan Wartawan TribunJatim.com, Kukuh Kurniawan

TRIBUNJATIM.COM, MALANG - Wali Kota Malang, Sutiaji bersama dengan Kapolresta Malang Kota menjenguk korban perundungan berinisial MS (13) di Rumah Sakit Lavalette.

Mereka datang berkunjung sekitar pukul 16.40 WIB dan langsung segera memasuki bagian ruang anak.

Para awak media yang meliput kegiatan tersebut tidak diizinkan masuk ke dalam kamar MS.

Sekitar pukul 17.00 WIB, Wali Kota Malang, Sutiaji bersama dengan Kapolresta Malang Kota kemudian mengakhiri kegiatan menjenguk korban perundungan tersebut.

Walikota Malang, Sutiaji mengungkapkan, bahwa pihaknya datang untuk menjenguk sekaligus melihat kondisi korban pasca operasi amputasi jari tengah.

ISI SURAT Permohonan Maaf Penghina Risma, Zikria Dzatil: Bukakan Pintu Maaf Buat Saya

 

Diejek Kodok Betina, Risma Jawab Tuduhan Menggiring Dukungan Siapapun untuk Membela Dirinya

FAKTA TERBARU Kasus Bullying Siswa SMPN 16 Malang Naik ke Tahap Penyidikan

Terkait Kasus Perundungan Siswa SMPN 16 Malang, Wali Kota Sutiaji: Silakan Kalau KPAI ke Malang

Bisikan Setan Bikin Zikria Dzatil Terlena, Berikut Isi Surat Permintaan Maaf Penghina Risma

Mengingat Sebutan Kodok Betina yang Diberikan Zikria, Risma: Saya Tidak Ingin Orang Tua Saya Sedih

"Dalam kesempatan ini, saya menyanpaikan penyesalan atas kejadian ini. Mengapa kejadian ini dapat terjadi di sebuah lembaga pendidikan," ujarnya kepada TribunJatim.com, Rabu (5/2/2020).

Sutiaji menjelaskan, bahwa pihaknya telah meminta kepada pihak kepolisian agar hal ini dapat ditindak dengan sebaik mungkin.

"Ditindak secara proporsional, siapapun yang bersalah harus diberikan pelajaran. Karena kejadian ini tidak hanya mencoreng dunia pendidikan Kota Malang saja namun juga mencoreng dunia pendidikan Indonesia," tambahnya.

Berkaitan dengan langkah langkah kedisplinan, Sutiaji  menjelaskan, akan berjanji untuk dilakukan secepat mungkin.

BREAKING NEWS - Wali Kota Risma Memaafkan Penghinanya

Tangis Siswa Korban Bully di Malang Pasca Diamputasi, Polisi Lakukan Trauma Healing, Mungkin Syok

Wali Kota Sutiaji Ungkap 6 Hal yang Perlu Ditekankan Terkait Kasus Bullying Siswa SMPN 16 Malang

Halaman
12
Penulis: Kukuh Kurniawan
Editor: Elma Gloria Stevani
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved